Pages

Tuesday, November 30, 2010

please go away 'EGO'..


Assalamualaikum wbt..


di saat senja mula menutup tirainya..
aku lekas2 ambil wuduk..
Alhamdulillah .. syukur.. nyawa aku masih utuh sehingga ke saat ini..
hati makin tenang setelah selesainya solat maghrib..
yang menjanjikan pahala itu hanya Allah..
aku hanya hamba yang berusaha untuk bertawaduk serta ikhlas menghampiri Yang Esa..


aku ke luar halaman rumah..
melangkah satu-persatu mengelilingi kolam yang penuh dengan..
setenang air di kali..
aku mendongak ke atap langit..
kabus hitam menyamari nur yang kelihatan..
masih ada kelip2 sang bintang yang sudi menemani ..


tiba2 teringat ku akan kisah lalu..
hari bersama dia.. aku sentiasa senyum bahagia..
bermain jari-jemari melakar laskar cinta..
aku tahu dia ada untuk aku..
dia juga tahu aku ada untuk dia..

Walk alone.. Pictures, Images and Photos

namun, ego melepasi segala-gala kejahilan..
aku mula belajar melupakan segala kepedihan yang telah bertahun-tahun bertandang..
saat aku membisukan diri setelah dia membuat permintaan untuk menyentuh diriku..
aku menolak baik.. aku percaya dia juga akan menerimanya secara baik..
tetapi ternyata egonya membuatku lemah..

dia mula menunjukkan tanda2 yang aku bakal ditinggalkan..
aku redha.. malah pasrah dengan segala ketentuan..
yang aku pinta.. moga yang diberkati itu sentiasa berpihak kepada diriku yang kerdil ini..
dia membuat permintaan yang sama kali kedua..
aku terus pinta agar dihantar pulang..
bicaranya ..

" abg janji akan jaga hubungan ini baik2 syg.. hanya syg yang akan abg jadikan suri hidup "

aku membalas ..

" yalahh.. tapi bukan ke sabar itu beri kita nikmat paling besar kelak?? "

hanya diam . tanda kecewa jelas kelihatan di muka manisnya..
aku cinta dengan wajah itu..
tapi aku perlu lupakan..
tidak mahu cinta nafsu itu bertamu kembali..
kata hati aku kuat berbicara bahawa..
aku bukan yang terbaik untuk dirinya..
dirinya juga bukan yang terbaik untuk aku..


setelah aku mengambil keputusan untuk membawa diri..
sebagai lelaki, aku tahu dia juga menunggu aku untuk mengalah..
tetapi ego yang aku pasang tidak pernah surut, malah berpasang seperti air pantai di subuh hari.. mahkota aku, jiwa rohani aku.. cukup aku berkeras bahawa aku adalah untuk bakal suami yang punya..tetapi aku masih sedih dengan dirinya.
seperti tidak pernah serik menyesatkan diri sendiri.. simpang.. membawa benih ke jalan yang pesong. aku tidak menyesal melepaskannya. bahkan aku berbangga dengan diri sendiri kerana pernah berusaha untuk membawa dirinya ke jalan yang benar..


moga dia sedar...
apa yang aku bawa untuknya adalah untuk kebahagiaan dirinya.
bukan untuk diriku saja..


sesal kemudian, tiada gunanya..
moga dia tenang bersemadi di katil jenazah..
bertemankan Malaikat2 pencabut nyawa..
moga perhintungan untuk dirinya jua tidak seperti sumpahan tanggang oleh ibunya.*erkk..ada kena-mengena ke??




8 shining LIPGLOSS:

Syafiq Rosli said...

sabo ye..ego tuh memang bese ade dlm diri setiap org..cume mgmbil masa yg lme tuk hilang kn ego tuh kn..

cik ubi said...

true story ke ni?..

gempak der..hehe

athiea said...

syafiq : lu ckp mcm mnde ni kna kat gua.tidak2.hahahah..

athiea said...

ubi : xde lah..tipu2 je.hahaha
xde kna mngena ngn hdup dan mati..

micky eyqa said...

sbb ego sume msnh.. hehehe :)

James Buns said...

maafkan yang lepas.

memaafkan seseorang merupakan salah 1 usaha megubah situasi.

:D

athiea said...

micky : betul..so, jgn ego2..

athiea said...

james : yep2..maaf itu prkre wajib!!